0811370643 order@kamroni.com
0811370643 order@kamroni.com

Jika dilihat dari judul, postingan kali ini bukan mau membahas soal stasiun televisi atau memaparkan program acara televisi swasta tersebut. Tapi kali ini muncul ide untuk menulis tentang kuliner. Libur tanggal 2 april kemarin saya dan keluarga berkunjung ke rumah ortu yang ada di Pasuruan. Kali ini tidak pakai motor, karena sedikit merasa capet akhirnya kami putuskan naik bis saja. Motor saya titipkan di terminal Bungurasih, banyak sekali jasa penitipan di sana ( perhari sekitar 2 ribu ). Kami pun segera naik bis, dan seperti biasa kami kena macet di daerah Porong ( lumpur lapindo ). Kemacetan tersebut banyak dimanfaatkan oleh para penjaja asongan dan beberapa pengamen jalanan.

Image from Wikipedia

Oke, kembali ke topik kuliner…ketika melintas di daerah Rumah Sakit Umum Daerah Pasuruan, terlihat sebuah warung dan tertulis huruf besar WARUNG RCTI. Dengan refleks saya menoleh dan mencoba melihat lebih jelas, ada tulisan melingkar yang membantu menjelaskan makna dari RCTI. RCTI : Rujak Cingur Tradisi Indonesia. Salut juga dengan idenya, menarik sekali sampai saya tertarik untuk menuliskannya disini. Rujak Cingur memang banyak ditemui di wilayah Jawa Timur, di Surabaya pun sangat banyak warung – warung yang menyajikan santapan kuliner ini. Dan memang tidak salah jika Rujak Cingur menjadi salah satu sajian kuliner yang menjadi tradisi Indonesia.

Pada umumnya rujak cingur terdiri dari berberapa macam irisan buah – buahan seperti kerimun, bengkoang, krai ( ketimun khas jawa timur ), mangga muda, nanas, kedondong dan ditambah dengan lontong, tahu, tempe. Bahan – bahan itu masih dicampur lagi dengan beberapa sayuran seperti kecambah / tauge, kangkung dan kacang panjang..dan tidak lupa ditambah irisan Cingur, ini yang menjadikan makanan ini khas yang biasa disebut Rujak Cingur. Cingur bagi yang belum tau adalah tulang rawan bagian hidung dan bibir atas sapi. Semua bahan tadi dicampur jadi satu dengan tambahan bumbu yang terbuat dari olahan petis udang, gula pasir dan gula merah, kacang tanah yang digoreng, cabe, bawangmerah, garam dan irisan tipis pisang biji / pisang kluthuk, ditambahkan air matang secukupnya untuk mengecerkan. Karena proses mencampurkan bumbu dengan bahan tadi dengan cara di uleg, rujak cingur ini juga dikenal dengan sebutan rujak uleg.

Umumnya bentuk penyajiannya ada dua, ” biasa dan matengan ( matang ) “. Sajian biasa adalah bumbu dan bahan dicampur jadi satu, sedangkan bentuk sajian Matengan ( matang ) hanya terdiri dari lontong, tahu dan tempe goreng, ketimun dan sayuran yang telah di rebus / di godhok dalam bahasa jawa. Sehingga dalam bentuk penyajian matengan tidak bahan – bahan mentah seperti buah – buahan. Karena sebagian orang ada yang tidak suka dicampur dengan buah – buahan mentah. Jika sudah seperti ini memang tergantung selera masing – masing. Kalo saya seh terbiasa yang matengan, dengan bahan tahu goreng yang lebih banyak. Bagaimana dengan anda…apa didaerah anda ada masakan ini ??. Kalo belum ada mungkin bisa menjadi alternatif bisnis buat anda…jika didaerah anda banyak tinggal orang jawa, kenapa enggak..tapi memang jangan dipaksakan, tetap harus dilakukan survei kecil – kecilan. Atau anda bisa baca artikel dari si muka bantal ini sebelum memulai bisnis baru anda..oke, salam semangat…

About the author

Seorang lelaki normal, wanita selalu terlihat cantik dan sexy dimatanya. Selain hobi nulis di blog dia juga senang olah raga, basket dan bersepeda masih jadi olah raga favoritnya. Dia juga menyukai segala jenis musik, tapi musik rap menjadi favoritnya sejak SMP.
31 Responses
  1. masih lebih baik yah… saya malah kaget ada makanan yang namanya mirip2 dengan nama hantu di Indonesia. hehe. ada2 saja.

    # wah apa tuh mas namanya?. rawon setan ya…hehe ada juga tuh di Surabaya

  2. hehehe … kirai stasiun TV ternyata… ๐Ÿ™„
    btw, aq lama ga makan rujak cingur… belasan tahuunn!! ๐Ÿ™

    # Di arab mana ada mba…hehe..

  3. We…h, kapan2 kalau lewat Pasuruan harus mampir ke warung RCTI, ney. Bikin penasaran!

    # Silahkan mampir pak, sebelah kiri kalo dari arah surabaya…saya kalo kesana lagi jadi pengen mampir juga

  4. Kalau menu rujak cingur di Kendari saat ini sudah tidak ada lagi yang menjual. Padahal sempat juga jadi makanan favorit kayak gado-gado…

    # yang jual mungkin sudah pulang kampung ya pak..dan ga baliklagi kesana

  5. Sayang sekali ya Mas, warungnya itu hanya ada disana. Karena ciri khas menu rujak cingur ini sudah terkenal dimanapun seantero nusantara. Semoga ada yang berminat mengembangkannya di Kota Lulo, Kendari.
    TERIMAKASIH telah berkenan Berbagi Cerita BErsama…

    # memang banyak ditemui masih didaerah jawa timuran aja pak. Mudah2an aja ada yang mengembangkan nya seperti masakan pecel, sekarang sudah banyak yang berupa franchise..

  6. Saya belum pernah makan rcti, kayaknya enak ya….. biasanya makan rujak bebek aceh saja.

    # bisa menjadi alternatif perburuan kuliner nusantara mba..dijamin suka deh

  7. hampir salah duga dengan RCTI nya ๐Ÿ˜€
    di batam ada yg jual juga.. terkenal dengan sebutan simpang rujak…
    tp semenjak disini nggak pernah makan lagi ..hikss hikss..

    jd pengen

    emang delia dimana sekarang?…( mau tau aja )

  8. Oyen

    wah, namanya gak kena somasi tuh…Oyen belon pernah nyoba rujak cingur, padahal baru kemaren ke Pasuruan, kapan2 deh kalo kesana lagi ๐Ÿ™‚

    # mas oyen..mudah2an enggak kayak SonyAK ya..hehe. bisa dicoba mas, biar menambah khasanah perburuan kuliner..hehe

  9. pemikiran pertama udah konek ke stasiun TV, rujak cingur saya belum pernah mencoba,, kayanya enkan tuch…
    salam kenal kunjungan pertama…

    # hmm…enak mas, asem manis seger deh…salam kenal juga ya

  10. skrg lia ditempat yg tidak mengenakkan ..heheh
    ohya
    izin menautkan blog ini di link sobat lia ya mas ๐Ÿ™‚
    makasih

    # iya, link delia juga sudah terpasang..makasih ya telah sudi pasang link blog ini

  11. weew. klo rujak cingur mah aku udh pernah makan.. tp bukan yg spesial sih.. pengen coba yg dipasuruan.. aku kan sering kesana.. heheh.. makasih mas infonya..

    oia, ada PR nih dari saya. dikerjain ya klo berkenan.. pertannyaanya dicopy disini

    semangat ya. ๐Ÿ˜€

    # boleh mampir kok mas…ga dilarang..hehe, dijamin halal. hmm..oke nanti PR nya dikerjain..

  12. Rujak cingur memang aku suka, malah si striku sering membuat sendiri (tapi minus cinggur karena harganya mahal). Di daerah Bali pada umumnya dan Tabanan pada khusunya ada juga menu percis rujak uleg tapi di sini disebut tipat canthok. Bahannya hampir sama tapi cuman yang matengan trus petisnya gag pake yang item. Jadi warnanya agak merah gitu, jadi ngiler nih nbayangin nya. Hidup Kuliner Indonesia !!!

    # mas..kalo ga ada cingur jangan dipaksain ya, masa cingur nya sendiri mau dirujak..hehe..waah, sampean ngiler mau rujak cingur..saya ngiler mau liburan ke bali..hehe

  13. wealah kang, saya baru aja tadi ngomongin cingur dengan teman2 eh tau2 nya ada di postingan sini hehe… Mantap nih ๐Ÿ˜€

    # waah, kok sampe di omongin emang ada apa dengan cingur mas?

  14. Aku kalau ke Jatim juga suka makan rujak bibir ini…. hehehe…. maklum seleraku ya makanan asli Indonesia itu…

    # hehe…iya, cingur = bibir..

  15. Hiyaa..satu lagi bukti bahwa di Indonesia banyak banget orang kreatif. Tapi saya blum pernah lagi makan rujak cingur. Mungkin suatu saat nanti. ๐Ÿ™‚

    # lain kali kudu coba…biat tau rasanya mas..

  16. milih namanya kreatip banget…
    kalo rujak cingur asli jawa timuran saya blm pernah ngerasain, tp cingur di kampung saya di jawa tengah seh udh sering…

    salam, ^_^

    # iya…buat orang penasaran mas..nembak keywordnya juga bagus banget tuh.

  17. Wah, makan2 ga ngajak2. Sungguh kangen sekali dengan makanan Jawa Timuran: Rujak Cingur, Tahu Campur (nulis ini sampai ngences… ๐Ÿ™‚ ), Lontong Kupang….
    Kapan ya bisa ke Surabaya….

    # hehe…awas keyboard nya basah..

Leave a Reply

CommentLuv badge